Tanda Jika Dia Memang Sahabat Terbaikmu

  • Whatsapp

Di dalam hubungan sosial, merupakan suatu hal yang lumrah jika kita memiliki seorang teman. Seseorang sahabat yang dapat dipercaya sekaligus tempat untuk berbagi suka

Namun, semakin ketika kamu bertambah tua, lingkungan yang kamu miliki pun menjadi semakin luas. Termasuk relasi sosial antarsesama. Semakin banyak pengalaman yang kamu miliki, semakin banyak pula relasi baru yang akan terjalin.

Read More

Akibat dari intensitas waktu kebersamaan yang berkurang, bisa saja selanjutnya kamu akan bersahabat dengan orang yang berbeda. Begitu pula dengan sahabatmu, bisa saja ia menemukan orang baru dan menggantikan posisimu.

Bagaimana kamu bisa tahu bahwa dia memang benar-benar sahabat baikmu?

Baca juga: Kesepian Lebih ‘Membunuh’ Dibanding Obesitas

Melalui Hello Giggles, dr. Andrea Bonior serta seorang ahli dalam hubungan persahabatan, Shasta Nelson akan membantu memberikan jawaban. kedua pakar tersebut akan memberikan beberapa tanda untuk membantumu mengetahui apakah dia benar-benar sahabat sejatimu.

Melakukan Interaksi dengan Berbagai Cara

Interaksi secara konsisten tidak hanya ditunjukkan dengan intensitas interaksi itu terjadi. Lebih dari itu, interaksi yang bermakna adalah interaksi yang dapat dilakukan melalui berbagai cara.

Sebuah ikatan persahabatan akan semakin dalam ketika interaksi yang dilakukan bukan hanya sekadar interaksi di media sosial ataupun bertemu secara langsung.

Cara apa pun yang dapat membuatmu meningkatkan cara untuk berinteraksi, dapat mengukur seberapa dalam ikatan persahabatan yang telah terbentuk. Jadi, jika kamu merasa sangat bebas dan leluasa untuk mengirim pesan, atau menelepon secara tiba-tiba untuk sekadar melakukan basa-basi, bisa jadi dia memang sahabat baikmu!

Selalu Ada dalam Suka dan Duka

Sahabat adalah orang yang berada di sisimu pada situasi apa pun. Berbeda dengan teman yang hanya ada pada waktu-waktu tertentu saja, sahabatmu akan selalu berada pada situasi sulit sekalipun.

Mereka akan mendengarkan apa pun keluh kesahmu dan tidak bersikap superior atau menggurui. Mereka akan memosisikan diri sesuai dengan situasi yang ada serta akan membuatmu merasa lebih aman dan nyaman.

Menjadi Orang Pertama yang Diberi Informasi

Ketika suatu hal menimpamu, entah itu mendapat keberuntungan ataupun mendapat kesialan, sahabatmu merupakan orang pertama yang akan kamu hubungi. Menurutmu, mengabari mereka merupakan hal yang sangat penting untuk dilakukan.

Kamu menginginkan pandangan serta pemahaman mereka terhadap hal yang menimpa dirimu. Kamu merasa bersemangat, bahkan sebelum menghubungi sahabatmu.

Baca juga: Alasan Orang Sulit Menerima Masa Lalu Pasangan

Meskipun keluarga atau saudaramu juga berada dalam daftar orang penting yang perlu kamu hubungi, tetapi sahabatmu selalu berada pada peringkat pertama di dalam daftar tersebut!

Selalu Ada Timbal Balik

Timbal baik sangat penting dalam ikatan persahabatan. Sangat penting bagi kedua belah pihak untuk merasa nyaman dengan keseimbangan antara memberi dan menerima.

Itu karena, jika kamu memberi terlau banyak atau menerima terlalu banyak, rasa frustasi dan kebencian akan mengakar sewaktu-waktu.

Hubungan timbal balik juga dirasa penting untuk menjaga agar dalam ikatan persahabatan tidak ada pihak yang merasa hanya “dimanfaatkan” saja.

Saling Terbuka antara Satu Sama Lain

Sifat keterbukaan dalam ikatan persahabatan diniai sangat penting. Semakin kamu mengenal satu sama lain, merasa nyaman bahkan setelah menunjukkan jati diri, melalui banyak hal bersama, serta melihat sahabatmu dari sudut pandang yang berbeda, maka ikatan yang terjalin pun akan menjadi semakin dalam.

Jika kamu mencari seseorang yang akan kamu jadikan sebagai “sahabat”, artinya kamu mencari seseorang untuk “berbagi”. Baik berbagi setiap sifat yang berbeda dalam diri kamu, maupun berbagi kritik, saran, ide, serta gagasan pribadi.

Hal terpenting yang harus diperhatikan adalah, saat kamu berani untuk bersikap terbuka pada sahabatmu, mereka akan tetap berada di sisimu dan selalu mendukungmu.

Bahkan jika kamu merasa tersakiti oleh sahabatmu, kamu tidak akan merasa segan atau takut untuk berbicara jujur kepadanya. Bagimu, konflik adalah sebuah kesempatan tersendiri untuk mengenal kepribadian seseorang maupun kepribadian diri sendiri dengan lebih jauh.

Adanya Konsistensi

Terdapat tiga cara untuk mengetahui “kesehatan” sebuah hubungan persahabatan, yaitu interaksi secara konsisten, tak sungkan berbagi kritik, serta adanya perasaan positif.

Namun, interaksi secara konsisten tak harus dilakukan setiap hari, apalagi jika kamu dan sahabatmu berada pada kota yang berbeda. Interaksi tersebut bisa dilakukan cukup dengan saling berbagi kabar seperlunya saja. Entah itu dalam satu minggu sekali, satu bulan sekali, atau bahkan tiga bulan sekali.

Selain itu, usahakan selalu membuat janji untuk bertemu dan menghabiskan waktu bersama. Terlebih jika kamu jarang bertemu atau berbagi kabar.

Meskipun waktu yang diluangkan tidak banyak, tetapi hal yang terpenting adalah kamu telah menunjukkan konsistensi dalam bertindak. Kamu juga menunjukkan bahwa kamu masih menginginkan dia ada di hidupmu sebagai seorang sahabat.

Adanya Rasa Saling Percaya

Seorang sahabat sejati tentu tidak akan takut akan ancaman “pengkhianatan”. Kamu tidak akan segan untuk menceritakan apa pun dan tidak akan takut bahwa rahasiamu akan tersebar.

Rasa percaya dapat dibangun dari berbagai hal kecil. Contohnya, kalian selalu datang pada setiap janji pertemuan yang telah dibuat. Pada saat kamu memiliki janji untuk bertemu, kamu tidak pernah takut jika sahabatmu tidak datang.

Jika sahabatmu tidak datang pun kamu tidak akan memiliki pikiran negatif atau menaruh curiga terhadapnya.

Namun, rasa saling percaya ini tentu saja harus berjalan secara dua arah. Sahabatmu juga harus percaya padamu, sebanyak kamu percaya padanya. Jika hal itu tidak terjadi, artinya kamu tidak benar-benar dianggap sahabat olehnya, bukan?

Mengenal dengan Sangat Baik

Dikarenakan kamu sangat terbuka dan selalu menjadi diri sendiri saat sedang bersama sahabatmu, ia sudah pasti memahami sifatmu pada level yang lebih dalam. Sahabatmu mungkin akan memahami sifatmu dengan caranya sendiri. Pada akhirnya, dia akan lebih mengenal dirimu lebih dari temanmu yang lain.

  • Pada akhirnya, tentu semua orang menginginkan kebahagiaan di hidupnya. Dengan memiliki seorang sahabat sejati, setidaknya kita telah mendapat keberuntungan karena bisa memiliki seseorang untuk berbagi.

Meskipun terkadang terpisah oleh jarak, hal terpenting untuk dilakukan adalah bagaimana kita dapat selalu berada di sisinya dalam keadaan suka maupun duka.

Loading...

Pos terkait