Bertengkar soal Memilih Nama Bayi Ternyata Bisa Picu Cerai

  • Whatsapp

Memberi nama bayi tampaknya mengasyikkan dan bikin pasangan bersemangat. Namun, pemberian nama bayi bisa menjadi hal yang melelahkan, menjengkelkan, bahkan mengkhawatirkan. Kombinasi ini lah yang bisa menjadi racun bagi hubungan suami istri.

Sepasang suami istri di Arab Saudi bercerai setelah pertengkaran karena menamai bayi laki-laki mereka yang baru. Mereka bersikeras dengan masing-masing orang tua ingin menamai dia dengan kakek nenek mereka.

Baca juga

Namun, seorang ahli konseling perkawinan mengatakan pertengkaran tentang penamaan bayi tidak akan menyebabkan perceraian kecuali ada masalah pernikahan lainnya.

“Argumen tentang penamaan bayi itu hanyalah alasan yang jelas untuk perceraian, dan itu berarti ada akumulasi masalah sebelumnya akibat kurangnya dialog antara pasangan,” kata pakar Ahmad Al Najjar dikutip dari Gulf News, (8/6/2020).

Menurut Al Najjar, pasangan harus meninjau kembali masalahnya jika perkara nama bayi saja bisa jadi penyebab perceraian. Ia juga menyarankan pasangan harus persiapkan mental, waktu, dan energi saat menjadi orang tua baru.

“Sementara pasangan mungkin telah diperingatkan bahwa gaya hidup mereka akan berubah secara dramatis begitu bayi lahir, banyak yang tidak siap untuk perubahan yang datang dengan menjadi orang tua,” kata Al Najjar.

Tentang mengapa transisi ini begitu sulit dan apa yang dapat dilakukan pasangan untuk merapikan segalanya, Al Najjar mengatakan merawat bayi baru dapat menciptakan keretakan bahkan dalam hubungan perkawinan yang kuat.

“Keletihan, kekhawatiran, perbedaan dalam pola asuh membesarkan anak, dan harapan yang tidak terpenuhi adalah penyebab umum masalah orang tua baru,” katanya.

Pemberian nama bayi juga harus pertimbangkan masa depan anak

Al Najjar mengatakan bahwa masalah memilih nama bayi yang baru lahir bukanlah hal yang mudah, tetapi bayi itu berhak diberikan nama yang terbaik.

“Adalah salah bagi anak untuk dipanggil dengan nama hanya karena itu indah atau trendi di telinga, tanpa orang tua menyadari arti atau terkejut bahwa artinya tidak dapat diterima setelah jangka waktu tertentu,” katanya.

Sementara itu, peneliti sosial, Dr. Abdullah Al Qarni, mengatakan perselisihan biasanya terjadi tentang penamaan bayi baru lahir jika tidak ada kesepakatan sebelumnya antara pasangan sebelum kelahiran anak.

“Dan kami menemukan di antara masalah-masalah yang muncul – juga – adalah pencarian beberapa wanita untuk nama-nama aneh dan khas, terutama untuk anak perempuan, dan ini memiliki aspek positif, memberikan kontribusi pada menghidupkan kembali nama-nama Arab yang indah dan otentik yang tidak terlalu umum di generasi saat ini,” kata Al Qarni.

Al Qarni menjelaskan bahwa salah satu masalah yang terjadi antara pasangan adalah keinginan suami menamai putrinya dengan nama ibunya. Menurutnya, ini tidak benar, karena nama itu mungkin sangat kuno dan tidak konsisten dengan generasi gadis itu, dan dapat menyebabkan masalah sosial. dan masalah psikologis di antara teman-temannya.

Ia mengatakan bahwa sang ayah harus melihat dampak dari keputusan tersebut dalam jangka panjang, yang mengindikasikan bahwa gadis itu mungkin sangat terpengaruh jika namanya tidak sesuai dengan generasinya, dan menyebabkan dia sangat tidak menyukai nama ini.

 app recipe

Editor’s Picks